Cerita

Tepat jam 12 malam pada 22 hb april 2008 ,aku menaiki bas dari terminal bas Sg Nibong untuk perjalanan ke puduraya. Harga tiket RM27 ialah harga tambang bas bagi perjalanan penang-kl dari hentian Sg Nibong ke hentian Puduraya. Pada malam itu aku menaiki bas Konsortium 2 tingkat dan aku dikehendaki duduk di seat no 3 seperti yang tertera pada tiket bas. Tetapi pemandu bas meminta aku duduk di seat nombor 1 iaitu tempat yang paling hadapan sekali bagi tingkat atas. aku y gayat ini sedikit cuak apabila bas melalui jambatan Pulau Pinang. Ketika itu x putus2 ak cuba menenangkan diri dan y paling penting ak x dapat tidur dgn nyenyak. ada ke patut. sebenarnya ini bukanlah kali pertama aku terpaksa duduk di seat depan ni. tetapi ak y gayat ni. sepanjang perjalanan ak tidur dan terjaga mengenangkan situasi ak itu sehingga la akhirnya kira2 pukul 5 pagi ak tiba di Puduraya.

Ak y membawa banyak beg ini jadi segan untuk berebut2 dgn penumpang lain y berasak2 turun dari bas. ak antara penumpang terakhir y turun dari bas. Ketibaan yang terlalu awal ini menyebabkan ak terpaksa menunggu sehingga masuk waktu Subuh di luar surau di tingkat dua bangunan terminal bas Puduraya tersebut. Oleh sebab ak mesti berwaspada ak yang mengantuk terpaksa menahan diri dari tertidur dgn membaca sebuah buku y ak pinjam berjudul ‘Pudarnya pesona Cleopatra’ iaitu himpunan kisah tauladan cinta dari Habiburrahman El-Shirazy. Habis Pabila azan Subuh berkumandang barulah pintu pagar surau tersebut dibuka. Sesudah solat ak berhat seketika menunggu hari cerah. Kira2 pukul 7 pagi ak melangkah keluar dari bangunan ini ke stesen LRT Plaza Rakyat. Ak meneruskan perjalanan dari stesen ini ke stesen Titiwangsa. Tiba di stesen Titiwangsa yang betul2 berdekatan dgn terminal bas untuk ke serata tempat di negeri Pahang.Ak memanggil terminal ini Pekeliling. Oleh sebab kaunter tiket ke Bentong masih belum dibuka ak sarapan mihun goreng dan teh tarik di warung. Setelah itu ak duduk di bangku yang disediakan di ruang menunggu. Beberapa minit kemudian sepasang suami isteri yang sewajarnya ak panggil datuk dan nenek menghampiri ak dan duduk disebelah ak..Si suami yang sedang membaca akhbar menegur ak dan bertanya khabar.

Dlm bas.seat sebelah budak laki.nampak ak pegang byk barang..dia duduk belakang memandangkan penumpang tidak ramai. Nasib baik dia baik bagi aku tempat duduk tu. pastu dia pindag seat lain. Alhamdulillah. Pasangan datuk dan nenek tadi makan sambil berbual-bual dalam bas.

Tiada ulasan:

Kenangan kenangan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...