Persoalkan teori mimpi ( Bahagian 2 )

Entri ini dipaparkan lanjutan daripada entri Persoalkan teori mimpi bahagian 1

Persoalan yang timbul ialah sejauh manakah kita dapat meneliti pendapat yang benar dalam masalah mimpi.Bolehkah kita menjadikan mimpi sebagai acuan dan sumber pertimbangan dalam menentukan sesuatu perkara.Mimpi ialah kasyf (penyingkap rahsia ghaib) ketika tidur manakala kasyf ketika jaga ialah ilham.

Kebenaran kasyf dalam dalam keadaan terjaga dengan kebenaran mimpi yang dilihat ketika tidur dalam mimpi cuba dibuktikan oleh Imam Ghazali.

Mimpi para Nabi bagaimanapun adalah wahyu.Ulama berpendapat mimpi para Nabi adalah salah satu cara penyampaian wahyu.Allah berfirman ;
"Dan tidaklah patut bagi seseorang manusia bahawa Allah akan berbicara kepadanya kecuali dengan perantaraan wahyu atau dari belakang tabir atau dengan mengutus utusan (malaikat) lalu diwahyukan kepadanya dengan izin-Nya apa yang Dia kehendaki.Sungguh, Dia Maha Tinggi,Maha Bijaksana." As-Syura:51
Jenis-jenis mimpi berdasarkan hadis;
  • Hadis Abi Qatadah
"Mimpi yang baik datangnya dari Allah,sedangkan mimpi yang buruk datangnya dari syaitan, maka jika salah seorang daripada kalian bermimpi buruk yang dibencinya, maka hendaklah ia meludah ke kirinya dan berlindunglah kepada Allah, maka mimpinya tersebut tidak akan pernah merugikannya."
  • Hadis Anas bin Malik
"Mimpi yang baik daripada seorang lelaki yang soleh merupakan satu bahagian daripada 46 bahagian kenabian."
  • Hadis Abi Sa'id Al khudry
"Jika seseorang di antara kalian bermimpi dengan mimpi yang ia sukai (mimpi yang baik) sesungguhnya itu datangnya dari Allah, maka pujilah Allah atasnya dan bicarakanlah mimpi tersebut.Dan jika seseorang di antara kalian bermimpi yang lain dari itu (mimpi yang buruk), dan ia membencinya, maka sesungguhnya itu datangnya dari syaitan, maka berlindunglah dari keburukannya dan janganlah membicarakannya kepada sesiapa pun, maka mimpi buruknya tersebut tidak merugikannya."
  • Hadis Abu Hurairah
"Tidak ada yang tersisa dari kenabian melainkan hanya mubasyiraat.Maka para sahabat bertanya : Apakah mubasyiraat itu? Maka nabi menjawab : Mimpi yang baik."
  • Hadis Anas
"Barang siapa melihatku (nabi) dalam mimpi, maka ia sungguh-sungguh telah melihatku, kerana syaitan tidak dapat menyerupaiku."
  • Hadis Abu Sa'id
Barang siapa melihatku (nabi) maka ia sungguh-sungguh telah melihat kebenaran, kerana sesungguhnya syaitan tidak bisa membentuk dirinya sepertiku."
Bersambung Persoalkan teori mimpi (Bahagian 3)...Sebarang kritikan diterima.Harap maklum.

Sumber : Sikap Islam terhadap Islam, kasyf ,mimpi ,jimat perdukunan dan jampi (Dr Yusuf Al Qardawy)
Penterjemah : Hermansyah
Penerbit : Jakarta , Bina Tsaqafah ,1997.

http://mulabelajarhentimimpi.blogspot.com/
Desasiswa Cahaya Gemilang

4 ulasan:

BalQis berkata...

Terima kasih kerana berkongsi, banyak dapat ilmu tentang mimpi hari ni...

Tidak sangka mimpi yang baik itu adalah mubasyiraat... Kadang-kadang disangka hanyalah antara mainan tidur yang indah.

Syahidah berkata...

Sama-sama.Entri ini akan bersambung lagi.

drrazi berkata...

penerbit jakarta? beli kat cni ke? (indonesia) hehe...usaha yg bagus,keep it up.=)

Syahidah berkata...

Pinjam daripada perpustakaan~tak beli.jenuh juga la nak faham versi Indonesia.

Kenangan kenangan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...