Potret perjuangan mahasiswa dalam cerminan sedekad

Ust Riduan Mohamad Nor, terbitan Jundi Resources, sumber : sini

Mahasiswa, anak muda yang memainkan peranan penting dalam sosok kehidupan manusia sepanjang zaman, mampu meledak perubahan politik, sosial dan kepimpinan negara. Wajarlah kebangkitan anak muda sememangnya ditakuti pemerintah berhati batu walau di mana-mana serata dunia. Nama-nama seperti Saidina Abu Bakar, Uthman bin Affan, Arqam bin Abi Arqam, Talhah bin Ubaidullah yang dilahirkan oleh Nabi Muhammad s.a.w yang berani menentang jahiliyah pada zaman tersebut.

Sejarah dunia tidak dapat lari dari gesaan anak muda yang bersemangat seperti Jose Rizal (Filipina), Sheikh Muhammad Abduh dan Hassan al-Banna (Mesir), Mao Tze Tung, Li Ta Chao dan Chen tu Shiu (China), Raden Anjeng Kartini (Indonesia), juga di Burma, Thailand, Algeria, Afghanistan dan Tanah Melayu sendiri. Kesedaran untuk membebaskan diri dari penjajahan mendorong Syed Sheikh Al-Hadi, Sheikh Tahir Jalaludin dan Abbas Kalali dari kampus al-Azhar menebarkan kepedulian sosial politik kepada masyarakat Melayu.

Tahun-tahun 60-an, 70-an, 80-an dan 90-an di Malaysia menyaksikan mahasiswa mampu menggerakkan idealisme mereka yang dipengaruhi keadaan persekitaran di seluruh dunia. Ini membuktikan mahasiswa pada ketika itu peka dan memahami tanggungjawab sosial yang perlu mereka lakukan dalam membantu sesiapa sahaja yang memerlukan bantuan. Membaca buku ini dan membezakannya dengan situasi tahun 2011 tentulah bagaikan langit dan bumi.

Zaman Tunku Abdul Rahman memperlihatkan kebebasan bersuara diberikan buat mahasiswa selain mahasiswa sendiri dipandang tinggi oleh masyarakat. Namun, kini semuanya tinggal sejarah, tiada lagi kesempatan dan ruang buat mahasiswa menyatakan pendirian yang lebih jujur. Kekangan pentadbiran selain budaya hedonisme yang lebih menjiwai pelajar merubah segalanya. Sekarang, media tinggal memaparkan salah laku pelajar peringkat tertiari ini.

Siapa tidak kenal Anwar Ibrahim, Hishamuddin Rais, mereka juga pernah menjadi mahasiswa. Namun kini apa yang dapat dilihat majoriti persatuan di kampus lebih dibenarkan untuk mengadakan program bakti semata-mata, tiada yang lebih menjurus dalam melahirkan idea yang lebih bersifat glokal.

Wallahua'lam,

Ba'da Isyak.
Kg Tok Muda.
07/02/11

Tiada ulasan:

Kenangan kenangan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...