Tugas


Tak apalah orang nak kata apa, yang penting kita buat kerja kita, kita buat elok elok. Nak cari keberkatan dalam hidup kan. Takut, takut tengah kita leka tak buat kerja betul betul Allah tarik nyawa kita. Ha, bagaimana nak jawab? Dosa kita orang lain tanggungkah?

Ya lah, ya lah aku faham. Aku pun tak serba bagus. Tapi, aku berusaha untuk menjadi bagus. Bagus kan, kan.


Sikap memandang enteng benda kecil, lama lama hal yang senang pun kita tak tahu buat sebab kita ingat selama ni kita cukup bagus. Ya lah, dah sombong sangat dengan tugasan tu. Jadi, semuanya main ubah ubah tanpa melihat dan menganalisis situasi sebenar, yang penting ada laporan akhir. Sedangkan, hanya bagus mengubah data, tapi tak bagus dalam berfikir.

Tak senang hati kawan, tak senang. Tengoklah sekejap duit kita tu mengalir, sebab dah sah sah tak berkat. Buat tak betul. Main pusing pusing sesuka hati.

Pengalaman, pengalaman, semuanya bermula dengan sikap kita sendiri.

:)

Zikir fikir

Nota Fikir untuk Zikir oleh Ustaz Pahrol Mohd Juoi, terbitan Galeri Ilmu

Baiklah, alhamdulillah, alhamdulillah, Allah kurniakan kita aqal untuk berfikir. Bagaimana mahu memandu aqal supaya berfikir perkara yang baik baik, yang elok, yang elok. Aha tu pun kena fikir. Tak bolehlah fikir sampai merasakan apa apa rezeki yang kita dapat tu atas usaha kita sendiri. Istighfar, istighfar. Jangan lupa, Allah yang memberi rezeki. Jadi, mahu berfikir mesti berserta dengan ingatan kepad Allah. Barulah apa yang kita buat tu berkat. Zikir tu sendiri bermakna kita ingat dengan Tuhan.

Apabila berusaha, tapi tak dapat apa yang kita mahu, berfikirlah, renunglah. Pasti ada yang lebih baik akan menanti.

Ah, bengang betul, apsal tak dapat, apsal orang lain dapat apa yang mereka nak?

:), tenang, tenang, diam, diam, renung, renung, ingat Tuhan, ingat Tuhan, tak perlu marah, tak perlu, tak perlu, cuba senyum dan senyum. Insyaallah yang baik baik menanti di hadapan.

Selamat berfikir dan berzikir~

Buat Cik tersebut

Assalamualaikum,

Sahabatku Fairuz Liyana Mohd Fuad,

:)

Aku doakan yang terbaik untukmu. Pilihan memang ada di tangan kita, tetapi jangan lupa siapalah kita sebenarnya. Hidup bukan beerti hanya untuk perasaan diri sendiri sahaja, tak lupa juga perasaan orang lain. Sebenarnya dalam apa apa jua situasi, memaafkan kesalahan orang tentu buat kita lebih rasa yakin diri sendiri. Aku tahu, kau kuat, kau tabah. Aku kenal kau mungkin tak sampai dua tahun. Tapi, kau selalu bagi nasihat pada aku. Sebetulnya aku tidak banyak pengalaman untuk diceritakan. Apa pun aku akan sokong pilihan kau dari jauh. Kita memang kena belajar bagaimana mahu menguruskan perasaan kita. Kita yang lebih tahu apa yang kita mahu. Oh tentulah tak lupakan hubungan kita dengan Pencipta.

La Tahzan, ya ukti~Insyaallah segalanya Allah akan bantu.

Aku dari negeri sebelah.

Buat Nurul Aishah Mohd Kholeb

Ada chemistry gitu!

Assalamualaikum,

Buat Nurul Aishah Mohd Kholeb aka Ecah,

Apa khabar? Salam rindu, salam manis, salam sayang buat kau dari negeri sebelah. Kenapa mahu bersedih sedih. Oh oh Insyaallah masanya akan tiba jua untuk anda. Sabar, sabar dan sabar. Usaha, usaha dan usaha. Hehe, pandai pandai kan aku ni. Haha, kenapa sedih weh~Siap ada entri khas ni. Khusus ni. Bukan calang calang orang aku bagi peluang ni~Ce citer, ce citer~

Syida~
dari negeri sebelah

Atas talian

Tak lengkap rasanya jika tidak membincangkan hal ini di sini. Perkara paling penting dalam hidup kita. Kita selalu leka dengan dunia internet seolah-olah tanpa internet kita mati. Bangun tidur belum gosok gigi pun ada yang dah buka laptop. Huh! Punyalah taksub dengan berada di atas talian. Ya, ya aku memahaminya. Aku pun terlibat juga kan. Namun, kita perlu sedar sebagai umat Islam, kita perlu juga beron-line dengan Allah, memohon apa sahaja dengan seikhlas yang mungkin supaya kehidupan kita, hubungan kita, kerjaya kita, pelajaran kita dan apa sahaja yang kita buat diredhai-Nya. Jodoh kita. Teettttt~

Sangat santai, sekitar 114 m/s sahaja. Dalam sejam atau kurang daripada tu boleh habis baca. Online dengan Tuhan oleh Zulkifli Khair terbitan PTS.

Aha, apalagi, jangan solat hajat, solat tahajud waktu periksa ja. Jom, on-line dengan Tuhan!

:)

Entri khas

Salam,

Khas untuk Kamilah Razlan,

Terima kasih kerana menjadi sahabat di waktu susah dan senang, banyak rahsia saya dengan awak ni, haha. Terima kasih kerana rajin ke sini~

Saya tidaklah sibuk sangat sebenarnya, 8 pagi hingga 5 petang waktu bekerja. Ada giliran bekerja hari Sabtu dan Ahad. Petang pun sampai rumah dalam 6.30. Jadi, agak malas nak buka internet waktu malam, tidur sangat awal. Dah macam baby.

Kerja saya tidaklah terlalu sukar seperti menjadi guru tahun lepas, kali ni lebih tenang, lagipun tak jauh, masih di Pahang~haha, tak tahulah rezeki pada masa akan datang kan~

:)

8 April 2011

8 April 2011

Umi dah boleh berjalan hari ni, tak perlu bergantung pada alat penyokong. Tapi, Akmar pula masuk Hospital Temerloh pagi tadi. Kecemasan, terjatuh di asrama. Bagus betul budak budak bilik Akmar, tolong telefon abi, tolong kemaskan barang, sampaikan senior bilik tu dukung dia. Ya Allah, berbudi bahasa betul.

Yang si Akmar pula, seronok katanya naik kerusi roda. Bertuah punya budak. Ya lah dah nama pun kecemasan. Tangan terseliuh. Biasalah budak form 1 masuk asrama, banyaklah ceritanya, jatuh kerusilah, terhantuk katillah, baju hilanglah. Huh~Buat semua pihak risau dan bimbang.

Ya, Alhamdulillah, tiada apa yang serius, tapi bunyinya sangat merisaukan~

Oh, esok dan lusa tidak bekerja~aku perlukan ruang-ruang untuk diri~tapi itulah hakikat kehidupan~roda berputar~kadang di atas~kadang di bawah~

Munasabah

Dah tiga hari umi terbaring kat bilik, hmmm, terjatuh hari Isnin baru ni, aduyai, ikutkan aku dah dekat Karak kot waktu tu masa price watch. Umi dan abi memang macam tu pun, apa-apa hal tak mahu risaukan anak-anak. Hari ni aku ambil cuti, beranikan diri minta dengan bos. Cuak juga sebenarnya, jarang aku suka cuti cuti ni tanpa sebab munasarawak. Kot ya pun, agak-agaklah kan, takkan nak biar umi sendiri sorang sorang kat rumah. Memang hati perut keringlah kan.

Abi balik awal hari ni, semalam dan kelmarin. Biasanya abi ada mesyuarat hari Rabu, hari ni Alhamdulillah cepat pula mesyuarat tamat. Abi bawa balik alat penyokong tu, apa nama entah, nak kata tongkat bukan tongkat, ala yang ada dua dua belah tu, kiri dan kanan, supaya senang umi nak jalan. Masa ada orang kat rumah bolehlah tolong tolong. Nak harapkan adik, adik pun taklah baik mana lagi Nephrotic Syndrome tu. Tadi geng geng umi datang menjenguk. Adalah dalam sepuluh orang kot ziarah umi. Begitulah, terharu, terharu, semangat dan ukhwah.

Kak Teh pun ada call, De pun ada contact, Kak Nisa sekali, terima kasih, terima kasih semua~

Tapi kan sejak dua menjak ni mengapakah aku sering rasa sakit sakit kepala ini. Kerja+keluarga+diri? Pening kepala, pening kepala.

Muhasabah, muhasabah, semoga Allah permudahkan urusanku, keluargaku, guru-guruku dan sahabat-sahabatku. Semoga semua orang yang aku sayang selamat dunia dan akhirat, sama-samalah kita berdoa, solat, solat, solat, baca al-Quran, baca, baca dan amalkan~

Asam garam

Dua tiga hari ni, kepala agak pening-pening lalat. Entah apa yang difikir-fikirkan. Here it goes...

Dua tiga cubit garam,
Terlupa pula letak asam,
Ragam manusia macam-macam,
Susah juga hendak faham.

Jalan jalan kaki,
Jalan terpijak batu,
Aku dah naik geram ni,
Ada yang nak kena siku.

Dalam bangunan sunyi sepi,
Mujur disinggah kawanan burung,
Rezeki tu Allah yang bagi,
Tak sedar juga dek untung?

Tiada air tiada api,
Pandai pandai hiduplah ni,
Tiada keberkatan dalam diri,
Hidup susah sampai mati.

Berkereta Persona ke tengah bandar,
Melilau lilau mata mencari,
Tak mahu dengar susah diajar,
Itulah dia si hidung tinggi.

Van Ford hitam megah di jalan,
Elok parkir di tepi bangunan,
Bukan niat untuk bermusuhan,
Sekadar pesanan buat ingatan.

~Tribute to all~The wrong is in us, not the religion~
KTokMuda~Syahid' rambling~3 April 2011

Bulan April ini

1 April 2011

Alhamdulillah, Alhamdulillah. Bermula tugasan di Bentong. Hari pertama yang agak sunyi kerana di sini sememangnya kami berlima sahaja. Kak Maria, Tuan Syed, Kak Laila, Kak Zakiah dan aku. Memang sunyi. Bilik pun sunyi, lagikan bangunan pejabat. Hanya kicauan burung-burung di tingkat atas memecah kesunyian itu. Layan~Tapi bos ada datang menjenguk, kebetulan waktu balik dari tugasan luar, ada bos dan dua staf dari Raub datang tengok tengok.

Wah, bagaimana mahu dihadapi hari-hari seterusnya~

Timbang timbang tembikai berbiji,
Tembikai dikisar dibuat minum,
Bimbang bimbang apa kan jadi,
Ayuh kembali kepada Pencipta alam.

Sebiji epal dijual 90 sen,
Eh eh sudah tiada komen~

Kenangan kenangan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...