Tenang

Tak sabarnya nak bercuti. 30 Jun hingga 4 Julai ni akan ke Sabah bersama keluarga menziarahi along. 4 tahun along di sana, inilah kali pertama kami berpeluang.

Aku, aku seperti biasa, masih setia bertugas di Raub bagi bulan yang keempat. Akan datang ada rezeki di tempat lain aku akan pertimbangkan. Teman-teman sekerja selalu menyatakan aku beruntung kerana menganggur tidaklah lama. Sebelum konvokesyen lagi sememangnya aku sudah bekerja, sebagai guru, pekerjaan pertama setelah berijazah. Ya, aku tidak perlu memilih dalam situasi sekarang. Walaupun pekerjaan yang kedua sekarang juga berlainan, sekurang-kurangnya ada perkara baru yang aku pelajari.

Mereka juga kata aku beruntung kerana merasakan aku masih muda, ialah berbanding dengan mereka berbeza dua tiga tahun di atas aku dan juga lebih daripada itu. Bukan masalah umur, sebab apa yang paling atas itulah. Rezeki memang bukan kita yang tentukan. Percaya dengan ketentuan tetapi tidak bermakna kita tidak perlu berusaha.

Aku bukan tidak mahu sambung belajar, malah sangat ingin melakukannya. Aku menetapkan sebelum umur aku 30 tahun, aku akan berbuat demikian mengikut situasi semasa. Perancangan perlu dibuat, semoga diperkenankan.

Ya, aku tenang dengan keadaan sekarang. Walau apa pun yang berlaku, aku perlu sabar, itu pasti.

Insyaallah, Tuhan usah dilupakan.

Bukit Koman tidak berkapal,
Emas bertabur di sini sana,
Biar ikhlas dalam beramal,
Tak terhitung pahala menanti di sana.

Syahidah,
Bukit Koman,
Raub.

2 ulasan:

Ana Fyruz berkata...

salam syidah...

alhamdulillah...

ketenangan itu milikmu ..

alhamdulillah..

:)

rindu pada kamu syidah..

tahu..

awak sibuk ya..?

Kerja baik2 ya..

^_^

syahidah berkata...

salam, hehe, ada masa aku call...

Kenangan kenangan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...