Apa yang perlu


"Sahabat, bantu aku, terasa begitu kosong jiwa ini, terasa ada kekurangan yang perlu diisi."

"Ya, aku tahu. Kita berada dalam situasi yang sama."

Ternyata, apabila menyatakan soal kehendak, setelah diperoleh apa yang kita mahu, kita pasti mahu yang lebih lagi daripada itu. Kita tidak akan pernah puas.

"Dulu, aku ingin benar memiliki kamera digital, akhirnya kerana terlalu banyak gambar yang diambil, aku tidak tahu lagi dimana mahu disimpan gambar-gambar itu, dalam komputer riba pun terlalu banyak"

"Dulu, aku ingin benar memiliki kereta sendiri, akhirnya kerana terlalu banyak duit yang perlu digunakan, bertambah besar belanja bulanan aku"

"Dulu, aku ingin benar........, akhirnya........"

"Dulu, aku ingin........., namun........"

Begitulah, begitulah, kehendak dan keperluan jasmani. Namun, dalam diri itu, masih ada yang kosong. Ya Allah, benar-benarkah aku ambil pengajaran perkara yang lepas.

Biarlah berjujuran air mata, menangisi dosa semalam kerana belum tentu esok milik kita.



4 ulasan:

Cik ECah berkata...

nape ni cik syida...story cket kat i..huhu

Tanpa Nama berkata...

dulu...aku x mahu ..

tapi ia datang tanpa di minta..

pastu..

bila sudah sedia untuk memberi...

ia pergi diam

dan hati pilu..

hehehe..

so.. males nk minta2..nak syukur2 je.. :)

anafyruz

kamilah berkata...

tetibe touching baca entry ni....

syahidah berkata...

@ecah,

tidak ada apa-apa,

hehe, saja saja koreksi diri, terasa banyak buat silap, jadinya muncullah entri ni. Aku kan separa jiwang kadang kadang, hehehe

@fairuz,

aih, lain macam tu, hang tengah sedih ka kawan?

@milah,

rasa perlukan kekuatan dalaman untuk menghadapi hari-hari mendatang, hmmmm, Ramadhan dah dekat sangat ni, nampaknya 11 bulan yang ada saya belum betul betul gunakan sebaik mungkin, banyak lagi keutamaan yang perlu saya perbaiki,

Kenangan kenangan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...