Rezeki berkat

Hmmm, walaupun perangai mereka pelik-pelik, tidak boleh tidak, mereka selalu menghiburkan, =). Sungguh, aku tak sabar bertemu dengan mereka kembali. (Walhal keegoaanku sedikit pun tidak menyatakannya). Sorry guys.

Siapa lagi, kalau bukan anak muridku. Sedar tak sedar, inilah tempat paling lama aku bekerja. Seorang demi seorang bila aku teliti latar belakang masing-masing, rasa sedih pun ada. Kasihan, mereka remaja berpotensi yang punya seribu satu kisah silam yang aku sendiri tidak pernah bayangkan. Sabarlah, kalian tetap punya masa depan. Abaikan kata-kata dan pandangan negatif orang terhadap kalian. Percayalah, siapa yang berusaha, Insyaallah berjaya.

Kita bukan penuntut sijil, kita penuntut ilmu, aku sendiri, bukanlah pelajar pintar pada zaman persekolahanku. Apa yang aku tahu, motivasi dari keluargaku menjadi titik penting semangat juangku dalam pelajaran. Lahir dalam keluarga yang besar, seramai 10 orang adik-beradik menjadikan aku kuat untuk terus berusaha untuk menggembirakan kedua orang tuaku. Hanya ayah seorang yang bekerja menyara kami 10 beradik, tentulah agak payah. Ayahku yang kami gelar abi, tidak pernah sedikit pun mengeluh dalam usahanya mencari rezeki. Keberkatan dalam bekerja itu penting.

#Astaghfirullahalazim, aku terasa, terkena batang hidung sendiri. Kejadian baru-baru ini mungkin cara Allah ingatkan aku bahawa rezeki dan keberkatan bekerja itu saling berkait. Allahuakbar, aku telah mengabaikan tanggungjawab aku terhadap sesetengah pelajar. Maafkan chegu.................=(.. Aku perlu belajar daripada abi, bagaimana abi amanah dalam bekerja. Setiap sen gaji yang aku terima, sudahkah aku laksanakan tugas aku sebaiknya.

=(

'Pekerjaan chegu itu mulia', kata anak muridku. 

Tanpa mereka sedar, setiap perkataan yang aku dengar daripada mereka, terutama perkara yang menyentuh jiwaku, sangat mengesankan. Walhal kalian selalu membimbangkan.

Ya Allah, kau kuatkanlah hati-hati anak muridku dalam mendalami al-Quran, dalam menuntut kalam-Mu Ya Allah, mereka khalifah muda yang perlu dibantu. Andai mereka lalai, Kau tegurlah mereka. Mereka terlalu naif untuk memahami pancaroba dunia yang tidak mengenal makna ehsan ini.

http://syahidahmahassan.blogspot.com/

Istighfarlah sahabat

Assalamualaikum, again, =)

Apabila aku selak-selak kembali entri lama, aku teringat kata-kata bahawa
"takut takut apa yang kita tulis tu tidak mendatangkan suatu faedah pun buat orang yang membacanya"

#Astaghfirullahalazim, sama-sama aku, dan kau yang sedang membaca beristighfar sebanyak-banyaknya. Apa ada kebenaran di sebalik apa yang kita taip, apa yang kita tweet, apa yang kita paparkan di Fb dan sebagainya.

Ternyata, kita masih boleh delete kesilapan-kesilapan di twitter, facebook andai kita menyedari kesilapan tersebut.

Namun, adakah kita pernah tahu bilakan ajal kita dijemput. #Astaghfirullahalazim. Takut takut dosa silam pada status kita dalam menyebarkan keburukan orang lain tak dapat dipadam, andai nyawa tidak lagi dikandung badan.

Mari merenung, dan beristighfar seketika. Kau yang sedang membaca, dan aku yang menaip di sini ayuh kita beristighfar. Wallahua'lam.

http://syahidahmahassan.blogspot.com/

Insyaallah

Teringin sekali ke sana....
Menangis semahu-mahunya...

Layakkah aku....=(

Ampun ya Allah..=(
Aku mesti percaya, bukankah janji Allah itu pasti.
Insyaallah

http://syahidahmahassan.blogspot.com/

Saya sayang kamu

Paling suka yang ni..UAI..=)

Tulisan Jawi..=)

Terima kasih semua....=)

Kalian buat saya gembira...=)

Saya doakan kalian berjaya dunia akhirat...Jangan nakal-nakal tau..
=(..sangat terharu..I'm not that perfect.........=(
Hehehe...Peace yo!
http://syahidahmahassan.blogspot.com/

Mac 2013

 Sudah cukupkah akan perubahan ini? =(

Sedih, =(
 
 Bila peluang tidak digunakan sebaiknya...=(

Perlu senyumkah? 

http://syahidahmahassan.blogspot.com/

Kenangan kenangan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...