Rezeki berkat

Hmmm, walaupun perangai mereka pelik-pelik, tidak boleh tidak, mereka selalu menghiburkan, =). Sungguh, aku tak sabar bertemu dengan mereka kembali. (Walhal keegoaanku sedikit pun tidak menyatakannya). Sorry guys.

Siapa lagi, kalau bukan anak muridku. Sedar tak sedar, inilah tempat paling lama aku bekerja. Seorang demi seorang bila aku teliti latar belakang masing-masing, rasa sedih pun ada. Kasihan, mereka remaja berpotensi yang punya seribu satu kisah silam yang aku sendiri tidak pernah bayangkan. Sabarlah, kalian tetap punya masa depan. Abaikan kata-kata dan pandangan negatif orang terhadap kalian. Percayalah, siapa yang berusaha, Insyaallah berjaya.

Kita bukan penuntut sijil, kita penuntut ilmu, aku sendiri, bukanlah pelajar pintar pada zaman persekolahanku. Apa yang aku tahu, motivasi dari keluargaku menjadi titik penting semangat juangku dalam pelajaran. Lahir dalam keluarga yang besar, seramai 10 orang adik-beradik menjadikan aku kuat untuk terus berusaha untuk menggembirakan kedua orang tuaku. Hanya ayah seorang yang bekerja menyara kami 10 beradik, tentulah agak payah. Ayahku yang kami gelar abi, tidak pernah sedikit pun mengeluh dalam usahanya mencari rezeki. Keberkatan dalam bekerja itu penting.

#Astaghfirullahalazim, aku terasa, terkena batang hidung sendiri. Kejadian baru-baru ini mungkin cara Allah ingatkan aku bahawa rezeki dan keberkatan bekerja itu saling berkait. Allahuakbar, aku telah mengabaikan tanggungjawab aku terhadap sesetengah pelajar. Maafkan chegu.................=(.. Aku perlu belajar daripada abi, bagaimana abi amanah dalam bekerja. Setiap sen gaji yang aku terima, sudahkah aku laksanakan tugas aku sebaiknya.

=(

'Pekerjaan chegu itu mulia', kata anak muridku. 

Tanpa mereka sedar, setiap perkataan yang aku dengar daripada mereka, terutama perkara yang menyentuh jiwaku, sangat mengesankan. Walhal kalian selalu membimbangkan.

Ya Allah, kau kuatkanlah hati-hati anak muridku dalam mendalami al-Quran, dalam menuntut kalam-Mu Ya Allah, mereka khalifah muda yang perlu dibantu. Andai mereka lalai, Kau tegurlah mereka. Mereka terlalu naif untuk memahami pancaroba dunia yang tidak mengenal makna ehsan ini.

http://syahidahmahassan.blogspot.com/

Tiada ulasan:

Kenangan kenangan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...