Realiti

Salam,

Kita selalu fikir kita akan dapat apa yang kita mahu. Ya, bagus apabila kita mencatat, merancang, berusaha untuk mencapai cita-cita tersebut.

Realitinya, kita hamba-Nya, Hanya Dia sebaik-baik perancang.

Jadi, apabila apa yang kita mahu tidak tercapai, ingat balik, kita berusaha tadi asalnya demi apa, untuk siapa.

Astaghfirullahalazim.

Istighfar balik. Allah uji kita. Kita rebah. Ikhlaskah kita sebenarnya?

Akhir-akhir ni, perlu muhasabah diri, banyak perkara yang aku cakap aku tak buat. Aku tegur pelajar-pelajar aku, sebenarnya aku pun sama. =(

"Cikgu nak pindah ke?"

Hmmm, Insyaallah rezeki itu di mana mana, setakat ni, aku masih di sini. Pinggir TTDI. Ya.

Terima kasih sayang. Aku sayang kalian, aku anggap semua macam adik-adik aku sendiri. Aku tak dapat bayangkan aku pergi, mesti aku sedih. Cuti sekolah, aku rindu. Sungguh. Pelik. Tapi benar.

Terima kasih 3 Nafi'. Selalu ingatkan cikgu tanpa kalian sedar.

Farhad, Amir, Razin, Azhad, Adham, Farhan, Meor, Izzat, Arif, Daus, Afiq, Naseem, Muhib, Zuhdi, Nazihah, Syaheerah, Nadia, Umaimah, Anna, Dalili.

Taqdir, Allah hantar aku tempat baik baik, mengapa aku masih tidak bersyukur? =(

Sungguh, aku sedih sangat tentang suatu perkara. Aku perlu redha. Allah sebaik baik perancang. Insyaallah yang baik baik menanti di hadapan.

Aku tahu di sini bukan tempat terbaik untuk mengadu. Aku harap ada salah dalam entri aku, minta tegur. Ingat balik tugas kita apa di muka bumi ni.

Banyak lagi kerja aku sebagai guru yang tak aku laksanakan, itu belum cerita peranan aku sebagai anak, sebagai kakak, sebagai adik. Banyak sangat kekurangan. Kelemahan. =(

Alhamdulillah, semua yang ada di sekeliling selalu mengingatkan aku. Terima kasih Khadijah, Syahirah, K Amy, Minah, Milah, Farha. Sungguh, aku sedih.

Nak ubat hati. Ambil masa. Lama. Sabarlah.

http://syahidahmahassan.blogspot.com/

Tiada ulasan:

Kenangan kenangan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...