Agama hanya pada nama

Teks : Syahidah Mahassan
Gambar : Koleksi peribadi/Carian Goggle


Sedikit sahaja yang mahu, ramai yang hanya pandai berkokok, tetapi tidak mahu mengais. Sekitar Pulau Pinang, pemandangan dari seberang. Sekadar hiasan.

25 februari 2011, sekitar jam 4 - 5 petang.

Terminal Bas Bentong dipenuhi dengan pengguna tegar pengangkutan awam. Bunyi bising kenderaan bersimpang-siur di bandar kecil ini. Bas berwarna merah yang tertulis Kuala Lumpur memasuki terminal. Pengguna mula membuat barisan. Saya mempercepatkan langkah menghampiri. Seorang nenek tua sibuk menghulur kertas-kertas kepada penumpang. Nenek itu duduk di hadapan sekali. Bas sudah penuh dengan pelajar-pelajar sekolah. Pulang bercuti barangkali.

Tempat duduk di sebelah nenek itu tadi masih kosong. Saya tiada pilihan. Perjalanan ke Kuala Lumpur dengan bas kadang-kadang mengambil masa 45 minit. Saya duduk sahaja di sebelahnya. "Adik, ambil ini," kata nenek ini dalam Bahasa Melayu yang tidak fasih sambil menghulur sekeping kertas. Saya menatap kertas berbahasa Inggeris itu. Berkerut dahi saya membaca tajuknya.

The content itself is about Christian. Saya tertanya-tanya selama ni memang semudah ini kertas-kertas sebegini boleh disebarkan. Andai umat Islam yang melakukan dakwah menyampaikan Islam, tentu lebih baik. Pandai pula saya mengata orang, apalah yang saya sendiri pernah sumbangkan untuk Islam. Kasihan sungguh. Orang lain yang lebih bersungguh-sungguh. Saya sekadar melihat sepintas lalu. Entah kenapa, terasa berat kepala memikirkannya.



Usai bas bergerak, saya mengeluarkan sebuah buku berjudul Islamic Civilisation dari beg sandang. Sukar juga rasanya andai orang tiada kefahaman membaca kertas tadi. Kenapalah apa yang ada di dalam fikiran ini tidak terluah. Bukankah saya sepatutnya berbual dengan nenek itu. Semuanya tersekat di kerongkong. Saya hanya mampu menghela nafas perlahan. Ya Allah, selemah ini sahajakah saya.

Walaupun mungkin agak tidak bertepatan untuk memberi kefahaman asas tentang Islam, buku berbahasa Inggeris itu awal-awalnya yang sempat saya baca berkisar tentang peranan aqal dalam tindakan manusia. Seterusnya kisah-kisah nabi menyeru kaum masing-masing ke arah kebaikan, seperti Nabi Nuh, Nabi Lut dan lain-lain. "Nenek, ambil ini," ucap saya sambil memandang lurus ke arah mukanya.

"Terima kasih," balasnya lalu menyimpannya di dalam beg. Sempat juga saya baca kertas yang diberikannya tadi. Ada informasi  tentang New Testament in Christian. Ternyata apa yang dibuat tu, kesungguhannya itu mengetuk fikiran saya. Walaupun tidak sepatutnya saya kagum dengan caranya. Bukan mudah andai dia perlu berulang-alik menaiki bas semata-mata untuk menyebarkan kertas itu. Perjalanan ke Kuala Lumpur ini terasa lebih panjang daripada biasa. Saya belajar sesuatu. Bila saya fikir mahu buat, sepatutnya saya lakukan sahaja. Selagi mana perkara itu tidak melanggar syariat, malah mendatangkan mafaat buat Islam. Semoga pertemuan ini membuka hati nenek itu untuk mengenali Islam.

Setibanya di Kuala Lumpur, saya menghayun langkah lebih laju ke stesen LRT. Laluan LRT Titiwangsa menuju ke Taman Melati. Tidak sabar untuk tiba ke destinasi.

Tiada ulasan:

Kenangan kenangan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...