Si Pemuda Tampan, Hijrah Kasih dan ulasan

Teks : Syahidah Mahassan

Saya tertarik untuk membaca cerpen karya Puan Monalita Mansor yang berjudul Si Pemuda Tampan. Tiga kali saya ulang, kerana cerpen tanpa dialog ini sarat dengan elemen mendidik. Diselitkan dengan cara tersendiri dari awal cerpen sehinggalah tamat. Betapa pentingnya kita fahami bahawa hidup di muka bumi hanyalah singgahan. Fikir-fikirkan apa sebenarnya yang boleh kita bawa andai nyawa tidak lagi dikandung badan.

Cerpen ini tidak meletakkan nama watak. Watak 'saya' yang digunakan mencari-cari sebenarnya saat kematian telah tiba, hanya doa dan amalan yang boleh membantunya. Sebab itulah surah Yasin yang dibaca membuatkan 'saya' begitu tenang. 'Saya' tidak dapat mengharapkan apa-apa daripada perempuan cantik andai perempuan itu tidak dapat mendoakannya.

Hijrah Kasih pula dimulakan dengan majlis akad nikah antara Hijrah dan Asweeta. Hijrah Kamarulzaman seorang mat rempit yang selalu menumpangkan motosikalnya untuk Asweeta. Sahabat baik ini diminta oleh nenek Asweeta untuk berkahwin secara tiba-tiba. Nenek Asweeta tentu bimbangkan cucunya yang seperti belangkas dengan anak teruna orang ke hulu ke hilir.

Realitinya, ibu bapa atau penjaga yang membiarkan anak-anak bergaul tanpa kawalan boleh mendatangkan fitnah. Sebab itu Islam mengajar kita supaya ada batas pergaulan dan ikhtilat yang perlu dijaga walaupun dikatakan teman tetapi mesra. Cerpen ini ditamatkan dengan kematian Hijrah dalam suatu kemalangan yang sebenarnya telah lama menganggap Asweeta lebih daripada seorang kawan.

http://syahidahmahassan.blogspot.com/

Tiada ulasan:

Kenangan kenangan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...