Ujian dan hikmah

Teks : Syahidah Mahassan
Gambar : Carian Goggle



24 Disember 2013

Saya dan Khadijah menziarahi ibu saudara di Hospital Kuala Lumpur. Keadaannya masih lemah usai pembedahan pembuangan tumor di usus sehari sebelumnya. Ketika itu, sudah beberapa hari tidak makan kerana perlu berpuasa. Hanya mampu membuka dan menutup matanya melihat kehadiran saya. Saya tahu mama (panggilan buatnya) tabah orangnya. Saya dapat kesan air matanya mengalir perlahan sewaktu saya menghampiri.

Kak Ani (anaknya) dan abah (suaminya) setia di sisi. Abah nampak tenang duduk di tepi katil. Kak Ani sibuk menukar kain lembap di dahi. Badan mama masih panas. Sudah lebih 24 jam pembedahan dilakukan. Suhu bandannya tidak turun-turun. Hujan renyai-renyai di luar. Wad 11 bangunan kecemasan ini tidak sunyi kerana ramai pengunjung mengambil kesempatan musim cuti sekolah untuk menziarah.

Sakit kita tidak minta. Allah beri tanda peringatan untuk kita. Islam selalu menggalakkan kita menziarahi teman yang sakit. Hikmah di sebaliknya cuma Allah yang tahu. "Syida, wajah pak cik tu sama macam ayah Syida." Khadijah memberitahu. Saya yang leka membalas WhatsApp menoleh ke kiri. Abuya, adik kembar ayah saya sedang duduk di ruang tepi masjid sedang menyarung seliparnya.

"Kak Ngah, patut macam kenal tadi," kata Abuya mengukir senyum. Sempat juga saya bertemu dengan Abuya dan Mak Cik Nab sekeluarga yang datang dari Tanah Merah di masjid. "Kami dah datang semalam. Semalam mama duduk wad 14." Abuya memberitahu.

"Abuya nak balik Kelantan hari ni?" Saya bertanya. Anaknya Aqilah di sisi sekadar mendengar perbualan kami.

"Itulah, mama dah tukar wad kan," balas Abuya sambil matanya lurus memandang saya.

"Haah, singgah masjid nak solat Asar."

"Pergilah cepat, dah nak gelap ni. Nanti lewat Asar," Mak Cik Nab mengingatkan. Usai bersalaman, saya dan Khadijah bersegera masuk ke dalam ruang masjid.

http://syahidahmahassan.blogspot.com/

Tiada ulasan:

Kenangan kenangan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...